data-config="{'skin':'skins/scmGreen/skin.css','volume':100,'autoplay':true,'shuffle':false,'repeat':1,'placement':'top','showplaylist':false,'playlist':[{'title':'Nurul Musthofa-Ya Dzaljalali Wal Ikram ','url':'http://www.youtube.com/watch?v=_eV6T3hpwEA'},{'title':'Nurul Musthofa-Ya Robbi Sholli Ala Muhammad','url':'http://www.youtube.com/watch?v=2vwjFDiMhv0'}]}" >


Sabtu, 25 Mei 2013

Mahathir: Krisis ekonomi 1998 dirancang untuk jatuhkan Soeharto.

Mantan Perdana Menteri Malaysia Tun Mahathir Bin Mohamad menyebut bahwa Indonesia saat ini butuh pemimpin seperti Soeharto . Di mata Mahathir, di massa Soeharto Indonesia pernah sangat berjaya.

Mahathir memang salah satu kawan dekat Soeharto. Keduanya pun sering bertemu kala masing-masing masih menjadi pemimpin negara. Bahkan hal pertama yang dilakukan Mahathir setelah dilantik menjadi Perdana Menteri di negeri jiran itu adalah mengunjungi Indonesia dan sowan ke Presiden Soeharto.

"Dan kunjungan itu terjadi setelah saya dilantik jadi Perdana Menteri Malaysia menggantikan Datuk Hussein Onn pada tahun 1981. Kunjungan itu sangat berkesan," ujar Mahathir dalam buku Pak Harto Untold Stories halaman 27 yang dikutip merdeka.com, Sabtu (11/5).

Dari kaca mata Mahathir, Soeharto sengaja dijatuhkan pada tahun 1998. Dia mengaku tahu hal itu karena krisis yang sama juga melanda Malaysia.

"Tekanan Pak Harto amat berat pada saat terjadi krisis mata uang di tahun 1998. Pak Harto mengatakan dirinya tidak dapat tidur," ujar Mahathir lagi.

Saat itu, krisis ekonomi memang melanda Asia Tenggara. Mata uang Malaysia juga jatuh dari RM 2,5 per dolar menjadi RM 5, sedangkan rupiah dari Rp 2500 per dolar menjadi Rp 16 ribu. Hal itu yang membuat Indonesia sangat miskin saat itu.

Saat itu semua orang menyalahkan Soeharto, padahal semua negara mengalami krisis yang sama. "Saya berkesimpulan bahwa badai perekonomian yang melanda Asia Tenggara pada tahun 1998 itu memang dirancang untuk menjatuhkan pemerintahan Pak Harto," tulis Mahathir lagi di halaman 30.

Politisi senior Malaysia ini pun menyayangkan banyak tokoh yang menyalahkan Soeharto soal krisis 1998. Menurutnya, Soeharto justru memiliki peran penting di ASEAN.

"Para pemimpin negara ASEAN mendudukkan PAk Harto sebagai orang tua. Kejatuhan Pak Harto merupakan kerugian besar di Asia Tenggara karena beliau sangat dihormati oleh para pemimpin ASEAN lainnya," imbuhnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar