data-config="{'skin':'skins/scmGreen/skin.css','volume':100,'autoplay':true,'shuffle':false,'repeat':1,'placement':'top','showplaylist':false,'playlist':[{'title':'Nurul Musthofa-Ya Dzaljalali Wal Ikram ','url':'http://www.youtube.com/watch?v=_eV6T3hpwEA'},{'title':'Nurul Musthofa-Ya Robbi Sholli Ala Muhammad','url':'http://www.youtube.com/watch?v=2vwjFDiMhv0'}]}" >


Minggu, 13 Oktober 2013

Kenapa Sih Mereka Benci FPI?

Heran saya, setiap ada berita tentang FPI maka di kolom komentar bermunculanlah orang-orang yang begitu bencinya terhadap FPI. Dan mereka ini tidak sedikit jumlahnya.Saya bertanya-tanya dalam hati, dan akhirnya saya tuangkan ke dalam tulisan ini, kenapa sih mereka begitu bencinya terhadap FPI?

.Apa mereka pernah kena pukul FPI?Lha berarti ahli maksiat dong kalau kena pukul FPI. Apa saudaranya ada yang kena grebek FPI? Lha berarti saudaranya bandar miras dong sampai kena grebek FPI. Apa artis pujaannya ga bisa datang ke Jakarta gara-gara di demo FPI?  Lha berarti mereka lebih mencintai artis ga berakhlak pengumbar aurat dong daripada ajaran Islam untuk menutup aurat.

.
Coba bayangkan, apakah Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam, shahabat radhiyallahu ‘anhum, dan ulama-ulama madzab seperti Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafii, Imam Ahmad rahimahullah, jika melihat lokalisasi dibubarkan, mereka senang apa marah? Jika bandar-bandar, pabrik-pabrik miras dihancurkan, mereka senang atau marah?

.Nah kalau sekarang Setan dan bala tentaranya, kalau lokalisasi, pabrik miras itu pada dihancurkan, mereka senang atau marah. Lha kalau sekarang mereka yang manusia dan beragama lha koq marah ketika lokalisasi dan pabrik miras padha dihancurkan?

.Ada yang bilang FPI main hakim sendiri. Ada yang bilang itu di situ ada lokalisasi koq ga ditutup, ga konsisten, dst. Maka ini sebenarnya gara-gara pengaruh media yang hanya memberitakan pas FPI aksi.

.Saya bukan FPI tapi saya mencoba fair menjelaskan berdasarkan pemaparan FPI sendiri. Sebelum FPI sampai beraksi ada beberapa tahap yang dilakukan (kurang lebih):

.Pertama, adalah laporan dari masyarakat di sekitar TKP yang resah dengan adanya maksiat di sekitarnya. Kenapa menunggu laporan, karena mencegah konflik horizontal. Jadi kalau ada tempat maksiat ga digrebek, ya itu karena warga sekitar situ tidak melaporkan atau tidak terganggu atau bahkan bisa jadi membela tempat maksiat tsb, maka nya tanpa laporan tidak diapa-apakan, karena menghindari konflik.

.Kedua, setelah ada laporan maka FPI mengumpulkan bukti, foto-foto dsb, bukan untuk langsung ditindak, tapi untuk DILAPORKAN KE POLISI/PIHAK BERWENANG LAINNYA supaya pihak yang berwenang yang menindak, karena ini sudah membuat resah masyarakat (lihat poin pertama).

.Ketiga, kalau setelah dilaporkan dan diingatkan berkali-kali PIHAK BERWENANG TIDAK MENINDAK, maka baru FPI yang terjun langsung, itu pun juga dengan laporan/sepengetahuan PIHAK BERWENANG, yang entah karena apa mereka tidak bisa menindak, sehingga membiarkan FPI yang membubarkan.

.
Demikianlah secara garis besar, jadi ketika ada tempat maksiat ditindak FPI maka pada dasarkan tempat maksiat itu meresahkan warga disekitarnya(kalau tidak ya FPI tidak menindak menghindari konflik horizontal). Selain itu berarti PIHAK BERWENANG TIDAK MELAKUKAN KEWAJIBANNYA, karena
kalau mereka melakukan kewajibannya, setelah dilaporkan oleh FPI mereka tindak dengan benar maksiat-maksiat yang meresahkan masyarakat tersebut, tentunya FPI tidak turun tangan.

.Maka coba kita evaluasi, mengapa kita harus membenci FPI?

.

Oleh: Rizky Luxianto*
(Bukan anggota FPI, tidak setuju dengan beberapa tindakan FPI, tapi tidak benci FPI.)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar